Bisnis Boga-Kue tampah

 

Waktu aku kecil punya langganan kue yang keliling, biasanya sekitar jam 10 pagi dia lewat rumah dan langsung aku panggil. Kue-kue dagangannya beda dengan yang lain, selain sangat beraneka ragam, bersih dan sangat enak. Tampahnya besar dan penuh dengan kue, saat itu aku berfikir bagaimana dia membawa kue sebanyak itu, belum lagi satu keranjang yg berisi aneka kuah untuk pelengkap kue juga bungkus dan air minum yg dibungkus plastik. Isi tampahnya: kue lapis sagu, kue nagasari, bakwan udang, lupis, bugis, lemper, risoles, bolu kukus, bolu marmer, apem, serabi bahkan terkadang dia membawa nasi uduk dan bihun goreng.

Kalo dipasar tradisional aku punya langganan lain yg isi tampahnya: tiwul, urap jagung, gatot, cenil, getuk, sawut dan mie dari tepung beras yang rasanya sangat gurih.

Ternyata sekarang kue tampah yg berisi aneka kue tradisonal itu mencuat menjadi tren untuk aneka acara dari acara rumahan sampai di pesta-pesta besar banyak permintaan kue tampah. Terkadang aku sering senyum-senyum sendiri kalo liat tren masakan dan kue-kue sekarang, mungkin sama seperti tren baju ya, ada kalanya balik ke tempoe doloe. Dari ramai-ramai menggilai makanan yang serba luar negeri , aneka fast food kemudian berbalik arah ke tradisional terutama masakan sunda, di bogor saat ini tumbuh subur restoran ala sunda, sampai bingung mau makan dimana? tapi berhub resto tertentu harganya selangit, lebih baik putar arah ke pasar atau swalayan terus masak sendiri deh.

Aku berikan contoh variasi kue tampah yg pernah dipesan, tapi kue tampah buatan aku agak besar-besar, nggak tega buat yg imut banget. Selamat berkreasi

kue tampahkue tampah

About these ads

Posted on 29 November 2012, in Bisnis boga, Dekorasi Kue, Keluarga, Makanan Tradisional. Bookmark the permalink. 35 Komentar.

  1. iyaa Des,.. aku juga jd ingat waktu aku kecil pedagangnya suka di panggil “si anting”, karena dia suka pakai anting satu kuping saja,..bner Des orang2 sekarang hanya membolak balik, tren dulukala dipakai lagi sekarang sementara kita saksi yang masih ada di dunia ini hanya bernostalgia jadinya,..sambil memandang aneh, ini masa kini atau aku sedang berada di masa lalu,..(eehh curhat yaa?!) ngemeng-2, 1 tampah brp hrgnya. brp isinya,..? tks ya,..

  2. Halo mbak apa kabar? moga sehat selalu ya. iya mbak, banyak orang cari yg aneh2, coba kalo kita pesta dikampung ada jajanan pasar seperti tiwul, canil dtt di meja hidangan bisa dianggap aneh ya, sementara di kota besar justru makanan seperti itu banyak dicari, jadi tinggal kita aja yg mesti pintar2 liat kesukaan/tren saat ini, kemarin pulang kampung aku bawain ciffon dan brownies pada rebutan katanya kue orang kota enak, tapi sayang aku nggak bisa bawa tiwul dtt karena lagi lebaran penjualnya pada libur, aku mau bawa oleh2 itu nenek dan bibik malah ketawain.
    Untuk kue tampah isi 50 kue harganya Rp.70.000,- untuk isi 100 kue harganya Rp.130.000,- untuk isi tampah bisa pilih mbak, atau kalo mau coba bisnis ini, buat list saja 10 macam yang manis dan 10 macam yg asin, maksimal 1 tampah isi 7 jenis kue.

    Pingin banget nich ke depok, mudah-mudahan waktu dekat aku bisa ke sana ya, apa kabar mbak Lusi? salam ya

  3. biasanya untuk satu tampahnya itu idealnya ada berapa macam kuwe bu ? apakah semua kue basah atau kue asin atau perpaduan keduanya ?

  4. mbak def..resepnya dong….

    itu yang dibungkus daun apa ya….

  5. aww. apa kabar daeng? semoga daeng dan keluarga dalam keadaan sehat selalu.
    1 tampah 5 sampai 7 macam, untuk rasa perpaduan keduanya, ada yg asin ada yang manis, tapi kadang2 ada pembeli yang minta manis semua ada juga yang minta asin semua, berminat bisnis ini? saat ini sedang tren, resep-resep kue yg ditampah segera menyusul. salam untuk keluarga.

    Aww. Mbak mai apa kabar, aku sering berkunjung ke blog mbak, lagi sibuk ya? yg dibungkus itu lemper mbak, pake daun pisang biasa hanya dimodifikasi sedikit bungkusannya. resep segera menyusul ya? salam

  6. liat-liat blog ini otomatis kenyang mata, perut otomatis keroncongan..hehe

    salam kenal

  7. hallo mas donny salam kenal kembali.

  8. jadi ingat temanku waktu mengadakan pesta pernikahan putrinya, kuenya semua kue tampah, kue tradisional, ada 12 macam kue (aq ikut bantu yang bikin jadi tahu kalo ada 12 macam) kuenya sengaja dibikin mungil2 tapi malah laris manis. ada kue wingko, lemper, prol tape, lapis, kue mangkok dll.

  9. asslkm mbak.Saya tinggal di Wamena-Papua, sekarang baru nyoba2 nerima order kue.Seneng deh kalo masuk ke blog mbak.Infonya banyak.Mbak kalo alas kue tampah itu gimana bikinnya?ada tipsnya gak biar gak cepat kering.Thanx

  10. Aww. pa kabar mbak andialiani, salam kenal dan terima kasih sdh mampir ke blog aq. Untuk alas kue tampah sebelum ditutup daun, ditutup dulu dengan gabus tipis (banyak dijual di toko buku) seukuran tampah supaya alas datar dan rapi pada saat kue ditata diatas tampah, supaya tdk cepat layu sebaiknya jangan memotong daun memakai gunting atau pisau, cukup pakai ujung lidi atau tangan saja, kalo ditanya kenapa aq bingung juga jawabnya, seperti sugesti tapi ya emang gitu, aku baca saran itu disebuah buku tentang tumpeng dan di buku itu di beri saran tentang menghias tampah untuk tumpeng, aku coba saran itu dan ternyata ada benarnya.Sebaiknya mengiasnya dadakan saja, misal pesanan untuk pagi, tampah bisa dihias malam, atau pesanan sore tampah dihias pagi, Insa’ Allah daun tetap terlihat segar. Untuk resep kue-kue tampah menyusul ya mbak, masih agak sibuk sedikit bulan ini, ada order untuk paket wedding. salam

  11. Salam kenal, mbak…

    Hari ini saya baru menemukan blog- mbak…saya seneng banget !
    ini yang saya cari2, mengenai kue tampah !!
    aduh, saya makin terinspirasi untuk bisnis kue semacam ini.
    Salam buat anak2 ya, Qila sepantaran anak sulung saya…lihat foto berjilbab-nya jadi inget anak sendiri.

    Salam hangat & persaudaraan,
    Nita

  12. halo mbak nita, maaf ya baru bisa balas sekarang, sakit hampir 1 minggu setelah itu ada order paket wedding baru sore ini bisa kembali ke dunia maya.terima kasih sdh sempatkan waktu mampir ke blog saya, syukurlah kalo blog saya bisa memberikan manfaat ke mbak nita, oh ya salam kembali dari qila, iya mbak, qila suka berjilbab karena di sekolahnya wajib berjilbab, dia sekolah di SD islam yg full day. salam dari qila untuk putri mbak nita.
    salam hangat & persaudaraan.

  13. Salam kenal dari Aussie, blog ini sangat bermanfaat bagi penggemar kuliner.

  14. salam kenal kembali mbak Diah, tq ya dah sempatkan waktu nan jauh di sana untuk mampir ke blog saya. silahkan dicoba mbak resep-resepnya, semoga sesuai harapan. salam

  15. salam kenal mbak desi,namanya sama dgn teman sy wkt di Qatar lo.. oya sy jg ingin mulai bisnis spt mbk lo,cuma belum dapat pasar nya,bagi2 saran dong mbk biar bnyk yg order,thanx before…salam

  16. salam kenal kembali mbak nony, wah dengar nama Qatar jadi ingat teman saya satu komplek, dia juga baru berangkat ke Qatar mengikuti suaminya yg bertugas di sana.
    Intinya siapapun yg kita temui dimanapun itu pasar kita, mula2 saudara atau teman dekat saja dulu mbak, jika mereka ada acara usahakan bawa kue hasil buatan mbak, tunggu komentar mereka jika ada komentar yg positif teruskan bilang saja itu benar buatan mbak, kalo mau pesan boleh aja, jika komentarnya negatif coba usahakan diperbaiki, terus terang mula2 komentar negatif menyesakkan dada he he he, dalam ati bilang gini, huh dah dibawain gratis pake bilang macam2 lagi, katanya nggak enak tapi koq abis ha ha ha aku rasa setiap bakul kue pernah punya pengalaman seperti itu, makanya saran aku saudara atau teman dekat dulu jd kalo dikomplain nggak sakit bener dan kita bisa minta mereka bilang sejujurnya tentang kue kita.
    dan jika sdh ada yg mulai pesan berapapun ordernya diambil aja dulu mbak, hitung2 kita praktek dibayar, gitu loh.
    dicoba ya mbak, ayo mulai jualan, PD aja mbak, selamat datang di dunia bakul kue, salam

  17. Di Aussie sini aku juga jualan kue mbak, alhamdulilah tiap wiken ada aja teman2 sesama dari Indonesia yang pesen. Pernah pas bikin untuk acara moring tea di kantor suami, ternyata yang sangat diminat orang2 bule adalah tahu isi dan onde-onde…
    Aku juga nggak pernah membatasi jumlah kue yang dipesan, pernah ada yang cuma pesan 10 buah, ya nggak apa2 bikin satu resep sisanya buat cemilan di rumah dan bekal anak2, cuma ya itu kendalaku aku ini kurang bisa berpromosi…karena itu aku banyak belajar cara berpromosi dari mbak Desi di blog ini, kalau nanti saya mudik pengen deh ke rumah mbak, rumah saya di depok,
    Salam persaudaraan..

  18. wah senengnya dinegara oraang bisa perkenalkan kue-kue kita ya mbak, pernah dengar satu guyonan ada bule yg bingung liat onde2 dia bilang orang indonesia itu rajin sekali ya, buat kue kacangnya ditempel satu-satu begitu???????
    Duh beneran ya kalo dah di Indo main ke bogor, depok dekat dong? aku juga sering ke depok, adikku tinggal didepok juga, dekat rumah sakit Bhakti Yuda.
    salam untuk si kecil ya.

  19. assalamu’alaikum mbak, salam kenal ya..
    wah senang deh liat2 blognya, aku baru pengen jualan kue tampah ini, mba bikin dong cerita ato tips&trik buka usaha boga khususnya yang masih skup rumahan…hehehe..baru mau jualan nih…
    oiya kalo boleh minta saran, gimana ya mba caranya
    memulai usaha ini, aku suka gak pede nih..makasih untuk masukkannya.

  20. assalamualaikum mbak Lina, wah blognya bagus sekali, mbak sekalian pamit aku copy beberapa resep dari blog mbak mau aku cobain, boleh ya?
    terima kasih atas sarannya mbak, mudah-mudahan dalam waktu dekat bisa terealisasi ya. sebenarnya sdh aku ceritakan awal mula aku jualan tapi membalas komentar aja, emang sebaiknya aku posting di tampilan ya. salam tuk si kecil yg lucu.

  21. wahh thanx lo mbak saran nya,skrg sy dah mulai coba2 nih,oya kl boleh tau temen mbak di perusahaan mana di qatar?kl suami sy di Qatar Petroleum..sapa tau kenal..

  22. halo mbak nony, duh aq belum tahu mbak tapi kalo dari ceritanya perusahaan sejenis deh, mudah2an sama ya jadi mbak nony bisa tambah teman, ntar aq coba cari info ya. salam

  23. Assalamu Alaikum mbak,
    Salam kenal dari Risna di Makassar. Saya senang baca blog-nya mbak, jadi terinsipirasi nambah penghasilan dengan jualan kue. Kebetulan saya seorang PNS, jadi waktunya kerja tidak terlalu sibuk.
    Di Bogor, tinggal di mana mbak? Dulu saya kuliah di sana, jadi kangen sama Bogor

  24. halo mbak risna, salam kenal dan terima kasih sdh mampir ke blog aku. aku di bogor di kedung halang mbak. duh ingat makasar jadi ingat ikan asin bakar, aku banyak saudara di makassar mbak, aq punya om asli makasar jadi sedikit banyak tahu masakan makasar. salam

  25. Ass, salam kenal mbak……
    Cantik sekali loh kue-kue tampahnya. Saya ingin sekali ngembangkan bisnis kue-kue tradisional di daerah saya. Oya … saya berasal dari kota Tarakan Kal-Tim. Itu loh daerah perbatasan Malaysia (Ambalat). Tapi sampai saat ini saya sulit sekali mengembangkan usaha dikarenakan sulitnya mencari karyawan yang pintar membuat kue-kue tradisional. sementara saya tidak bisa all time di dapur berhubung status saya sebagai PNS. Mohon sarannya ya mbak. Trims loh sebelumnya.

  26. ass, salam kenal kembali mbak, terima kasih sdh bersedia ,mampir.
    Jika boleh aq memberikan saran untuk memulai bisnis kue tampah, salah satunya untuk karyawan.
    mulai dulu dengan kue0kue yg mudah mbak, seperti cente manis, lemper, dll
    nah karyawan ambil saudara atao tetangga dekat saja dulu, malah karyawan aku tukang ojek di komplek.
    Mbak coba dulu buat kuenya kalo berhasil coba ajarkan ke karyawan itu, sampai dia benar2 menguasai kue itu.
    kalo sudah ada order sekecil apapun diterima saja, itung2 belajar di bayar kan?
    Nah setelah satu kue dia kuasai coba ajarkan lagi kue berikutnya dan seterusnua, begitu ya ummu, wassalamu’alaikum wr wb.

  27. hi mba,,lam kenal,,
    kuenya bagus2,,gimana siy cara ngias tampah nya??
    kayanya susah banget mb,,adain kursus di tg. pinang donk mba,,

  28. halo mbak duwee, amin. wah mau banget aku ke pangkal pinang, sumatra baru palembang, padang, medan (lewat aja) dan aceh. mau dunk aku diundang ke sana, beneran ya?

    Hias tampah nggak susah koq mbak , dulu aku kira juga begitu, aku posting ya step by stepnya. salam

  29. Ass Mba. Salam kenal dari sari

    Mba, saat ini kan sy jg terima pesenan kue. Tapi ga tiap hari. Nah liat usaha mba, model kue tampah gini sy juga jd pgen nyobain. Mba sy mau tny neh soal hrg. Klo tampah besar isi kuenya berapa dan hrgnya per kue atau per tampah? klo tampah kecil yg isi 50 kue hrgnya brp mba?

    Hehe…thanks sebelumnya ya mba.

  30. apa aja suk manfaat dan kandungan gizi daru naga daru?

  31. Salam kenal mbak

    Aku tinggal di Aussie, mbak baik banget sih membagi semua rahasia membuat n mendekorasi kue, aku sering baca blok mbak lho, salam

    • salam kenal kembali mbak wia, makasih sudah berkenan mampir ke blog aku ya. senengnya dapat satu teman lagi dari aussie.

      Mbak wia, katanya : ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yg bisa bermanfaat juga untuk orang, semoga ya. salam

  32. haii mba nama saya rika ,saya ingin sekali usaha kecil’an kue tampah, tp saya sendiri kurang begitu bisa untuk membuat kue” basah dan sebagai y,apa sebaik y saya membeli beberapa macam kue ”dipasar 4 sampai 7 macam kue dan lalu saya hias diatas tetampah yg sudah saya hias dengan daun pisang seperti yg ad digambar di atas ,lalu saya coba tawarkan ke teman” untuk mencicipi dan mengometari rasa dan hiasan kue tampah saya , siapa tau ada yg tertarik untuk memesan kue tampah buatan saya , menurut mba Defidi gmn y baik ya , untuk saya agar bisa mengembamg kan bisnis kecil” an , tolong kasih saya saran ya mba ….tq

    • halo mbak salam kenal, ide mbak bis adilaksanakan koq, banyak teman aku yang memulainya seperti itu, memang keuntungan tidak sebanyak kalo kita buat sendiri, tapi pelan2 nanti bisa belajar membuatnya. salam kuliner.

      Desi Hartanto defidi.web.id – defidi.wordpress.com FB: tinyurl.com/defidi

  33. kalo mau pesen gimana

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 385 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: