Kalo lagi bad mood jangan kerja deh, gdubrak

ngbrol dengan sesama bakul kue dan bakul nasi juga beberapa teman yg punya usaha , dari mulai buka usaha sampai kegagalan-kegagalan yang dialami. Ternyata keadaan masing-masing tidak jauh beda. Mental yang diutamakan untuk disiapkan sebelum modal yang lain.

Seperti cerita salah satu teman, saat itu aku dikantor sudah mempunyai posisi yang cukup bagus, namun apa mau dikata perusahaan aku terpaksa tutup sementara selama ini kehidupan kami dapat berjalan cukup baik dari segi ekonomi dengan adanya tambahan penghasilan aku.

begitu mendapatkan pesangon, terbelalak mata melihat angka yg tertera hanya Rp.30 juta saja. Dapat aku bayangkan dengan dana sebesar itu cukup untuk usaha apa. Aku menangis sambil memegang uang itu membayangkan usaha apa yg dapat aku lakukan?

Namun aku tidak mau terpuruk saja, masih bersyukur aku dapat pesangon , banyak yg di PHK tidak mendapatkan apa2 sama sekali. Aku mulai berfikir, aku mau bisnis apa?

3 hari 3 malam duduk, terus berdiri, duduk lagi, berdiri lagi, akhirnya duduk depan kaca dan rasanya aku itu cukup manis kalo sdh make up karena aku emang rada2 centil dari kecil. Wah kenapa aku nggak coba buka salon saja, nah mulai ikut kursus yg berhubungan dgn kecantikan. Lalu dgn modal yg ada beli peralatan yg sederhana dulu, terus mulai mama, adikku, iparku, sepupu jadi kelinci percobaan dan gratis, siapa yg nolakkan di creambath gratis. Lalu merambah ke anak2 tetangga aku potong rambutnya, waktu itu aku patok ahrga yg murah banget, potong rambut anak2 cuma 3000 dan dewasa 6000. Lambat laun yg datang mulai banyak, harga aku naikkan sedikit dan sekarang aku sdh punya 5 orang yg membantu dan kalo aku dipanggil bekerja lagi rasanya cukup bilang terima kasih. Penghasilan yg aku dapat 3x lebih besar dari aku kerja dulu bahkan menjelang hari raya bisa 7x lebih besar.

Salah satu kuncinya pada saat kita sedang melayani tamu, sebanyak mungkin tersenyum dan cerita yg baik-baik atau kejadian yg lucu2, hindari banget deh gosip yg buat orang lain panas hati, selain dia suka jadi nggak puas dgn hasil kerja kita, ada aja yg diprotes dan kitapun jadi bad mood karena diprotes, alhasil kerja kita untuk tamu berikutnya jadi kacau, kalo lagi bad mood sebaiknya tdk melakukan pekerjaan dulu.

Aku tertawa mendengar cerita teman itu, ternyata tdk hanya tukang masak yg sebaiknya tdk masuk dapur kalo lagi bad mood. Benar adanya dan beberapa kali aku coba kalo lagi bad mood kita masak, hasilnya nggak maksimal, aku pernah buat kue yg sdh puluhan kali dibuat bisa ga-tot gara2 aku lagi boring banget. Sampe mama heran, lah itu kue kan biasa banget koq bisa gagal ya? aku sendiri nggak ngerti, udah aja aku tinggal dulu tuh kue nggak ada ide untuk di modifikasi. Lebih baik aku keluar rumah sebentar.

Akhirnya masing2 teman cerita hal yg hampir sama, dah gitu satu teman nyeletuk : jadi kita kumpul ini lagi pada bad mood semua ya????? Eyalah. Masih bagus hanya 10 orang yg kumpul, lah kalo 100 bisa sepi pasar…

Dari sekelumit cerita itu kita bisa memetik pelajaran, bahwa berfikiran positif dan menyenangkan hati menjadi kunci sukses juga, dgn hati yang senang kita bisa tersenyum dgn orang lain, lalu orang itu bisa memberikan senyum lagi ke orang lainnya, dan berantai, dgn satu senyum kita banyak membuat orang lain tersenyum juga.

Tapi kalo kita memanasi hati satu orang, kemudian orang itu kesal dan kekesalannya di timpahkan ke orang lain, kemudian orang lain menimpahkannya ke yg lainnya, wah berapa banyak kita menularkan virus kesal ke orang lain.

Ya udah temen-temen kalo lagi pada bad mood, kita ngumpul aja cerita2 kenapa kita bad mood tapi nggak boleh lebih dari 10 orang ya? Bisa kena marah konsumen.

Iklan

Posted on 5 Desember 2008, in Aneka Tips, Bisnis boga, Cerita-cerita, Keluarga, Komunitas. Bookmark the permalink. 9 Komentar.

  1. heheheheh iya bu bener banget kalo lagi bad mood mending diem and ngelamun dulu deh..
    jangan di bawa ma kerjaan. bisa kacau….
    udah sering ngalamin..!!

    ya tapi mungkin kalo ABG seperti saya emang jiwanya lagi labil banget kali ya bu..
    heheheh
    saya ABG loh..

  2. Because we are a WOMAN ……!
    Segala macem urusan” HATI” punya pengaruh yang cukup besar. Saya pernah juga GaTot bikin cake gara2 “HATI”. Itu juga alasan kenapa koki catering/resto para lelaki karna “HATI” mereka gak ngaruh sama hasil masakkan.
    Tul ga Jeng…??

  3. Ibu saya juga dulu sering bilang begitu makanya waktu bikin kue gak banyak omong, dan akami anak-anaknya pun gak banyak komentar cuman banyak kerja.. tangan tangan berkelebatan ngambil kue yang dah jadi hehehe

  4. halo falla, kemana aja? benar adanya ya. salam

  5. halo mbak yuli, pa kabar. wow bener banget jawaban kenapa kebanyakan koki/chief sebagian besar laki2 ya, padahal memasak itu secara umum kerjaannya wanita.

    makasih sharing-nya mbak. salam

  6. halo dyena, hahahaha, ibundanya nggak banyak bicara sebnearnya bukan khawatir bisa bad mood tapi khawatir ada yg denger beliau lagi buat kue. Nah nggak banyak bicara aja kuenya cepat ilang apalagi banyak bicara, jangan2 nggak masak2 tuh kue , diintipin mulu di oven. salam

  7. Boleh jadi begitu bun, jd kangen sm kue2 tradisional buatan ibu, cuz srkrg dah gbs ngrasain lg krn beliau dah dipanggil sm Yang Maha Kuasa

  8. Maaf kang, tapi seperti ayahanda (alm), bagi aku raga beliau memang sdh tdk dekat kita namun sentuhan jiwa dan kenangan2 indah masih melekat terus hingga kita bertemu kelak dgnnya ( Insa’ Allah). Ayah (alm) juga senang memasak, aku ingat masakan kesukaannya hati sapi disemur dan oseng toge besar dan tahu. Aku posting resepnya.

  9. oke,bagus bgt nih.blog mba Desi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: