Belajar puasa

Belajar puasa, kali ini aq mau cerita gimana dulu mulai belajar puasa, rasanya agak beda  dengan anak-anak ku sekarang, mereka sdh mulai puasa dgn kesadaran bahwa memang wajib berpuasa, sementara aku kecil dulu rasanya berpuasa itu ya karena serumah puasa, kalo nggak puasa nggak enak soalnya selain mama tidak menyediakan makanan sama sekali dirumah juga ga mendapat prioritas lebih sore hari, apa2 pasti mama bilang itu untuk yg puasa, ini untuk yg puasa, lah yg nggak puasa jadi ngerasa nggak berharga sama sekali.

Mungkin itu cara ke-dua orang tua aku dulu menanamkan bagaimana istimewanya orang2 yg berpuasa bagaimana indahnya berpuasa bagaimana nikmatnya berpuasa, jika mereka katakan puasa hukumnya wajib, ya disekolah juga dikatakan demikian, tapi aku kecil sering bertanya, kenapa wajib ya? akhirnya dari belajar puasa sejak kecil akhirnya terjawab sudah pertanyaan itu kala aku di SMP, sudah mengerti mengapa di wajibkan, bagaimana manfaatnya untuk protein jiwa dan keindahan lainnya berpuasa, belum lagi kala puasa berakhir dan menyambut Hari Raya, semua perasaan haru menjadi satu kala gaung takbir berkumandang di seluruh penjuru tempat aku tinggal.

Namun kini lingkungan dan sekolah tempat anak aku belajar sangat memperngaruhi kesadaran mereka berpuasa bahkan si kecil dari hari pertama hingga sekarang masih tetap berpuasa.

aq mulai puasa kelas 1 sd, saat itu kadang jam 9 pagi udah buka, kadang jam 12 tapi kalo diiming-imingi banyak, ya bisa sampai buka puasa he he he

mulai kelas 3 SD sudah penuh tapi ga yakin afdol apa nggak, yang jelas ikutan sahur, nggak makan dan minum yang sebenarnya terus sampai buka puasa.

kenapa aku bilang nggak afdol. secara dulu puasa pelajaran olah raga kan tetep ada tuh, mana olah raga wong deso kan hanya ada kasti dan bola pukul, gobak selodor dan banteng-itu tuh pecahan genteng disusun terus dilempar dengan bola pada saat berserakan yg jaga kan lagi kumpulin lagi nah kita sembunyi.

tentu saja permainan ini menguras tenaga, keringat bercucuran, secara puasa nggak bisa beli es limun – dulu mah sof drink masih minuman mewah, jadi untuk pelampiasan ya ke sumur belakang sekolah, ngerek dulu pake acara rebutan ngereknya, setelah dapat air langsung cuci muka dan kumur-kumur, tapi waktu kumur2 koq ada yg terasa segar membasahi kerongkongan, he he he ya namanya juga anak-anak.

pada saat pulang sekolah naik sepeda, terkadang ada teman yg ikutan bonceng, nggak dikasih nggak enak dikasih koq ya ngoyo goesnya, alhasil sampai rumah terengah-engah, dan langsung menuju kulkas ambil air es, muka dibasuh dengan air es juga sambil berkumur, ya ada aja sich aku rasa yg masuk tenggorokan satu ato 2 tetes, namanya juga kumur2 anak-anak .

nah mulai seterusnya puasa mulai agak bener, selain sudah penuh juga sdh mulai bisa mengurangi kegiatan yg menguras tenaga. Yang belum bisa menahan hawa napsu mengumpulkan makanan. Menjelang sore biasanya ayah membawa kami jalan-jalan dan selalu mampir ke toko kue langganan kami, wah udah deh yg namanya lapar mata apa aja diambil, terus sampai rumah semua ditaruh di meja makan, penuh kiri dan kanan hahahaha ingat masa itu .

Ayah adalah sosok yg keras namun lembut, beliau sering memberi nasihat tapi yg aku senang tidak menggurui, teringat kata2 beliau, meja ini memang besar tapi kalo enam anak ayah menaruh semua makanan di atas meja ini dan ditambah makanan yg mama sediakan, bisa-bisa ayah tdk dapat melihat wajah kalian karena tertutup makanan yg bertumpuk, coba pilih aja satu ato 2 yg kalian inginkan sekali, yang lain simpan dulu.

benar saja setelah bedug berbunyi, minum teh manis panas dan makan satu cetakan kecil puding di tambah satu cup kecil es cream yg sore tadi menggiurkan perut sdh terasa penuh, boro2 mau makan yg lainnya he he he. Biasanya ayah langsung mengajak kami sholat magrib berjamaah. Makan malam bersama dan langsung menuju masjid untuk tarawih.

Nah ini yang sangat ditunggu, rumah kami dekat masjid utama yg sangat besar, 400 meter dari rumah, perjalanan ke masjid sangat menyenangkan, berangkat bersama tetangga berbondong-bondong sampai di dekat masjid wah banyak sekali para pedagang memang hanya diluar masjid tapi aku senang sekali melihat aneka dagangan, he he he tapi nggak boleh beli karena ayah membiasakan kami tidak jajan, selain itu mama adalah juru masak jempolan karena emang guru SMKK.

begitu memasuki masjid yg terasa sangat luas, teman2 sdh menyambut dan langsung mengambil tempat, aku sich inginnya selalu didepan bisa lihat ayah aku, tapi seperti sdh tradisi di depan adalah tempatnya ibu2, karena anak2 biasanya sholatnya belum khusuk sekali masih noleh ke kiri noleh ke kanan terkadang mencari ibunya sambil nangis dan macam2 lah, namanya juga anak2.

Waktu bermain di masjid agak panjang karena aku ambil yg 11 rakaat sementara ayah yg 22 rakaat, sambil menunggu ayah aku duduk dipelataran masjid sambil melihat teman2 yg berlari2, entah kapan suasana seperti itu dapat dinikmati lagi, mungkin jika ada rezeki dan kesempatan aku ingin pulang kampung dan sempatkan sholat di masjid penuh kenangan itu.

Posted on 6 September 2008, in Cerita Anak, Cerita-cerita, Keluarga, Uncategorized. Bookmark the permalink. 8 Komentar.

  1. Cara mengajarkan puasa yang sangat baik.. wajib ditiru, terutama untuk nanti anak yg kedua.

    anak yang pertama, Bapaknya ga ngajarin, Alhamdulillah ngerti sendiri :D
    kemarin pas puasa hari ketiga malah ga sahur.. tapi tetep pol puasanya.

  2. Gobak Selodor : Gobak Sodor (versi boyolali)
    Banteng tidak ada..

    Hehe, pura-pura cuci muka padahal :D

    Air sumur aja dipake rebutan ya Bu, minumnya langsung diembernya lagi :mrgreen:
    tapi biar air mentah, seger sih, gak kalah sama coca-cola..

    halah puasa kok ngomong yg seger2 :D

  3. wah asyik ya kalo punya anak :)

    salam BLOGOR

  4. halo mas tri, kalo kopdar lagi bawa keluarga ya???

    mas achoey, bener mas ada anak tuh rasanya senenggg sekali, beda deh waktu single, makanya buruan berburu bidadarinya biar cepet punya momongan , wa kakakakakak ( mo pesen ke aq ga bidadari, banyak stock lho)

  5. mbak, mudik kemana tahun ini?..
    memang seru ya kalo udah punya keluarga.. bisa bimbing anak2 berpuasa..

  6. halo mbak lies, sepertinya lebaran di bogor aja mbak, belum ada rencana pulang kampung, maunya sich pulang kangen ama makanan di sana juga pantainya yg indah2.
    iya mbak, seru tapi suka bingung juga menghadapi anak2 sekarang, mereka dah kenal yg namanya demokrasi jadi nggak kayak ja-dul ape kate emak dan bapak aje deh, kalo sekarang mreka akan selalu bertanya, kenapa, kenapa dan kenapa kalo kita melarang sesuatu, pokoke diskusi teruss kalah deh tuh para anggota dewan heheheh. salam

  7. Jadi inget ma ayah,smg beliau mdpt tempat yg terindah dsisiNYA.Amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: